Jumat, 26 Juli 2013

Juni Love

Posted by Anisa Fitrah at 13.29
              Hari ini, hari kelima di bulan Juni. Sisa-sisa hujan semalam masih membasahi rerumputan dan membuat becek jalan yang aku lewati. Seperti biasanya aku berangkat sekolah mengendarai sepeda. Hal tersebut merupakan hal yang biasa bagiku. Apalagi jarak rumahku ke sekolah yang tak begitu jauh. Jalan yang aku lewati pun bukanlah jalan besar. Aku melewati kompleks-kompleks perumahan yang menjadi jalan tikus menuju sekolahku. Menurutku itu cukup aman dan nyaman, dibanding harus berdesakan untuk naik angkutan umum. 


                 Jam di tanganku menunjukkan pukul tujuh kurang lima belas. Gerbang sekolahku akan ditutup jam tujuh tepat. Aku mempercepat kayuhan sepedaku karana tidak mau menjadi salah satu dari murid-murid yang terlambat. Sungguh rugi menjadi murid yang terlambat. Selain tidak boleh ikut jam pelajaran pertama, sepulang sekolah harus menjalani hukuman lanjutan. Entah hukuman apalagi yang akan diberikan oleh Bu Rodiah kepada anak-anak yang terlambat. Meskipun aku pernah mendapatkannya sekali, aku berharap semoga tidak akan mendapatkannya lagi. 



                  Kayuhan sepedaku terhenti saat kepulan asap voging dari kejauhan menghalangi pandanganku. Aku berhenti di depan sebuah rumah yang sepertinya aku kenal. Ya, ini adalah rumah guru kimiaku, Pak Argo. Namun, meski sering melewati rumah ini setiap hari, belum sekalipun aku melihat anak laki-lakinya yang terkenal keren itu secara langsung. Dan hari ini, entah beruntung atau apa, Anak SMP bernama Dwiki itu tepat berada di depanku, mengenakan seragam biru putihnya, nangkring dia atas motor matic putihnya.



               “Mbak, belum boleh lewat disini, masih ada penyemprotan. Mbak lewat kompleks sebelah aja”, Dwiki bicara dengan santainya. Hampir pukul tujuh dan aku harus berputar arah? Ini sama saja menyerahkan diri pada Bu Rodiah. Aku masih belum bergerak dari tempatku sekarang. Malah aku berniat menerobos kepulan asap berbau tidak enak itu. 



                “Mbak mau nebeng nggak mbak? Mbak muridnya Bapak kan? Sekolah kita juga hadap-hadapan. Itu sih kalo mbak mau. Kalau nggak sih nggak papa”, katanya. Aku masih berfikir. Membanyangkan omelan Bu Rodiah sepertinya membuatku mengiyakan tawaran Dwiki. 



                  “Sepedaku gimana?”.



                  “Udah mbak parkir aja di dalam. Aman kok”.
  
                   Akhirnya aku menuntun sepedaku memasuki pagar rumah Pak Argo. Sepertinya Pak Argo sudah berangkat. Motornya sudah tidak ada. Setelah memarkir sepedaku, aku keluar dan naik ke motor Dwiki. Canggung rasanya. Tapi senang juga.



                   Sampai di depan sekolah, banyak murid-murid yang berlarian menuju gerbang. Aku pun turun dengan mengucapakan terimakasih pada Dwiki. Dwiki hanya tersenyum, kemudian menyebrang menuju sekolahnya. Ternyata diantara murid-murid yang berlarian itu ada sahabatku, Nadya. Dia menaikkan alisnya karena melihatku turun dari motor dan di bonceng anak SMP.



                    “Siapa tadi Gin? Kok kamu nggak naik sepeda?”, tanyanya.



                   “Hahaha, itu Dwiki”, jawabku cekikikan.



                   “Dwiki anaknya pak Argo Gin?, kok bisa?”.



                   “Ntar aku certain di kelas. Ayo cepetan”.



                                                                                  ***



                       Aku sudah menceritakan semuanya pada Nadya dan turut didengarkan oleh beberapa murid perempuan yang lain. Dan bisa ditebak? Mereka semua iri padaku. Dwiki memang sudah lama popular di kalagan kelas X. Entah apa karena hanya beda setahun darinya, atau karena Pak Argo hanya mengajar di kelas X. Selama ini aku hanya melihat Dwiki hanya dari foto di akun facebooknya saja. Dan ternyata aslinya dia lebih cute dan keren. Pantas saja teman-temanku yang sudah pernah melihat Dwiki itu sangat heboh saat cerita. karena itu semua memang fakta. Dwiki memang mempesona.



                Jam sekolah selesai. Tujuan pertamaku adalah rumah Pak Argo. Mau apalagi kalau bukan mengambil sepeda. Dan malasnya aku harus berjalan kaki kesana tengah hari bolong begini. Suara klakson motor mengagetkanku. 



            “Ayo naik, mbak mau ke rumahku kan?”.



            “Bisa nggak sih Ki, kamu jangan manggil aku mbak? Kesannya aku tuh tua banget. Padahal mungkin tahun lahir kita sama”. Ngomong apa sih aku ini? Kesannya pengen kelihatan seumuran gitu? Bego Ginaa.



             “Okelah. Gina, ayo naik. Aku tahu kok kamu lahirnya juga tahun 1998. Tanggal 1 Juni kan?’, hehe. Aku Cuma nggak mau dikira nggak sopan aja sama kakak kelas”, jelasnya.



            “Kok tahu namaku dan tanggal lahirku. Kita kan belum kenalan? Ciyee, kamu ngefans ya?”



              “Tuh di papan nama ada. Dan 1 Juni kan belum lama. Kamu kan waktu iu lewat didepan rumahku, dengan baju berlumuran telur dan tepung. Apalagi kalau bukan ulang tahun? Udahlah buruan. Jadi malah cerita kan..”.



                Jadi Dwiki lihat peristiwa itu? Malu banget rasanya. Tapi, dia ingat sebegitunya? Seneng dehh. Nadya dan yang lain-lain pasti iri setengah mati nih sama aku. Di atas motor, aku ngobrol sebentar sama Dwiki. Dwiki bilang, dia udah lulus. Dan bakal melanjutkan SMA di sekolahku. Sekolahku memang termasuk favorit sih. Jadi tentu saja Dwiki juga mau masuk ke SMA ku. Apalagi bapaknya ngajar disana. Jadi nggak perlu susah-susah. 



                Sampai di rumah Dwiki, aku berniat akan mengambil sepeda dan langsung pulang. Tapi pak Argo mencegahku. Aku malah disuguhi minum oleh istrinya.



               “Gina, rumahmu dimana sih?, kok tiap hari sekolah lewat sini?”, tanya pak Argo.



                “Di perumahan Mutiara Pak,” jawabku singkat.



                “Itu si Dwiki nanyain namamu ke bapak, tanyanya gini, Itu loh pak, mbak-mbak yang tiap hari lewat sini pakai sepeda itu?” lanjut pak Argo ketawa.



                   “Maaf ya mbak, Dwiki memang nakal”, tambah istri Pak Argo.



                    Aku jadi semakin bingung. Ngapain Dwiki nanyain aku? Masa iya dia suka sama aku? Aku hanya senyum saja menanggapi omongan Pak Argo dan istrinya. Bahkan Dwiki sendiri setelah masuk ke kamar, dia nggak keluar-keluar lagi. Haha, mungkin dia malu sama bapankya. Aku kemudian pamit pulang pada Pak Argo dan istrinya karena sudah hampir sore. Menuntun sepedaku keluar pagar dan kurasa Dwiki melepasku dari balik jendela kamarnya.



                                                                                                                                      -bersambung

3 komentar:

  1. Huahaaahaaaa....... cerbung yah?... ayo updatenya cepet... hihi

    BalasHapus
  2. ehehehe.. dituggu aja ya :)

    BalasHapus
  3. hmm.. kyaknya kenal deh sama nama tokohnya... ;)
    lanjutun nis.. ( kepo nih).. :D

    BalasHapus

 

✿Sakura No Shiori Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea